oleh

Anak Lambat Bicara Bisa Jadi Penyebabnya Sering Terpapar Radiasi

JAKARTA Kasus anak lamban bicara menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, terutama pada penerapan PPKM. Seorang dokter anak asal Malaysia Dr. Kenneth Looi Chia Chuin menjelaskan tren itu terdeteksi berdasarkan pemantauannya terhadap kasus yang diterima, dan di antara penyebab utama gejalanya adalah paparan berlebihan terhadap perangkat elektronis.

“Selama PPKM, kebanyakan orang tua harus bekerja dari rumah dan untuk mencegah anak mengganggu mereka saat bekerja, anak diberikan perangkat agar mereka dapat menikmati game online, video, dan sebagainya,” kutip Bernama.

“Ini adalah kesalahan umum yang dilakukan oleh orang tua, terutama yang melibatkan anak-anak di bawah usia 18 bulan, sedangkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan agar anak-anak seperti itu tidak diberikan akses ke perangkat pintar,” kata konsultan pediatrik di Rumah Sakit Columbia Asia Cheras ini.

Mengomentari lebih lanjut, ia mengatakan pada usia tersebut, kemampuan komunikasi anak sedang berkembang dan mereka biasanya dapat berbicara dan memahami setidaknya 10 kata selain mengenali objek dan lain-lain. “Jika pada usia tersebut anak hanya bisa berbicara satu atau dua kata, maka langkah proaktif harus segera dilakukan. Jangan kira ini normal dan anak akan lancar berbicara sendiri,” ujarnya.

Pengalaman itu dialami seorang PNS, Mohd Khirul Mudarikah ketika putranya Muhammad Adwa Rizqi hanya bisa mengucapkan beberapa patah kata saat menginjak usia 18 bulan. “Saya mulai memperhatikan bahwa dia kesulitan berbicara ketika dia hanya bisa mengucapkan dua, tiga kata sederhana seperti papa dan mama. Khawatir akan hal ini, kami membawanya ke RS Selayang untuk diperiksa.”

“Untungnya, kami cepat menyadari dan dengan intervensi cepat termasuk sesi terapi wicara di rumah sakit, masalahnya bisa diatasi. Sekarang di usia tujuh tahun, dia bisa berbicara sebaik anak seusianya,” kata Mohd Khirul.

PANTAI KEMAJUAN

Mengomentari lebih lanjut, Dr Kenneth mengatakan durasi penggunaan perangkat untuk anak yang lebih besar harus dibatasi – rekomendasi WHO hanya satu jam sehari untuk kelompok usia dua hingga tiga tahun.

“Dalam hal ini, orang tua perlu berperan dengan memantau sekaligus mendorong anak untuk memperhatikan hal lain melalui kegiatan keluarga,” ujarnya.

Pada saat yang sama, ia mengatakan orang tua harus mengikuti perkembangan keterampilan komunikasi anak. Pada usia 24 bulan, anak harus sudah bisa menguasai antara 20 sampai 50 kata selain sudah bisa menggabungkan dua kata menjadi kalimat sederhana seperti “ayah tersayang”, sedangkan anak usia dua sampai tiga tahun harus sudah bisa berbicara lebih dari 50 kata dan menyusun kalimat yang lebih panjang.

“Masalahnya, banyak orang tua yang menghadapi masalah ini menganggapnya biasa dan yakin anak akan dapat berbicara dengan lancar seiring waktu. Mereka tidak tahu bahwa semakin lambat mereka mendapatkan intervensi untuk anak, semakin jauh anak tertinggal dalam hal komunikasi selain kehilangan masa kritis untuk perawatan, ”jelas Dr Kenneth.

FAKTOR LAIN

Menurutnya, selain paparan perangkat, ada beberapa faktor lain yang menjadi penyebab munculnya gejala slow speech, antara lain masalah kesehatan seperti gangguan pendengaran, gangguan perkembangan otak seperti cerebral palsy atau masalah gerakan artikulator seperti lidah terikat.

“Mungkin juga karena faktor keturunan, yaitu ada anggota keluarga yang memiliki masalah dengan gangguan bicara atau komunikasi yang lambat atau memiliki sindrom perkembangan seperti autisme spectrum disorder (ASD) atau Down Syndrome.

Dr Kenneth juga menjelaskan ada perbedaan antara berbicara lambat dan masalah bahasa. Masalah bahasa berarti anak mengalami kesulitan mengekspresikan atau memahami tidak hanya ucapan tetapi juga bahasa isyarat dan bahasa tubuh, jelasnya, menambahkan bahwa kedua masalah tersebut saling terkait.

Statistik dari National Institute on Deafness and Other Communication Disorders (NIDCD) pada tahun 2015 menunjukkan prevalensi bicara lambat di kalangan anak-anak di negara itu antara delapan dan sembilan persen.

TERAPI

Sementara itu, Lee Wei Qing, Managing Director dan Konsultan Okupasi Terapis di Well Rehab Center, mengatakan masalah bicara lambat anak-anak dapat diobati dengan metode praktis. Jelas, terapi dimulai dengan sesi penilaian untuk memungkinkan terapis wicara untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan anak sebelum menetapkan dasar untuk mengukur perkembangan mereka selama terapi.

“Selama penilaian, komunikasi verbal, angka dan jenis kata dan suara yang digunakan anak akan dinilai. Kemudian, terapis akan menyiapkan rencana manajemen terapi bagi orang tua untuk mengidentifikasi tujuan yang perlu menjadi fokus dalam program tersebut,” jelasnya.

Menurutnya, setiap rencana disusun berdasarkan kemampuan anak seperti memperluas kosakata dan meningkatkan pemahaman mereka melalui beberapa metode termasuk membaca. “Kami juga akan membantu mengatasi kemungkinan masalah pendengaran,” kata Lee.

PELATIHAN DI RUMAH

Namun, kata Lee, sesi dengan terapis saja tidak cukup jika orang tua tidak berlatih berbicara dengan anaknya di rumah. “Misalnya, jika anak Anda kesulitan mengucapkan bunyi tertentu seperti ‘f’, dorong mereka untuk menghasilkan bunyi itu sendiri. Setelah suara mudah diekstraksi, Anda dapat merangkainya menjadi suku kata seperti ‘fi-fi-fi’ sebelum membentuk kata.”

“Orang tua juga harus fokus pada apa yang bisa dilakukan anak karena sama pentingnya dengan fokus pada perkembangan bicara mereka. Pujilah mereka jika berhasil melakukan sesuatu seperti menyimpan mainan atau menggunakan toilet dengan baik,” ujarnya.

Namun, kata Lee, perhatian utama sekarang adalah kebanyakan orang tua jarang berbicara kepada anak-anak mereka, sementara anak akan dapat belajar berbicara dengan baik ketika terus-menerus diminta untuk berbicara. “Selain meminimalkan gangguan ‘digital noise’, membacakan buku favorit untuk anak dan kemudian meminta mereka untuk membacakan kembali untuk Anda juga dapat lebih memperkuat keterampilan komunikasi. Cara ini juga bisa digunakan untuk anak-anak yang belum bisa membaca, dengan meminta mereka menjelaskan apa yang mereka lihat di buku,” ujarnya. (mnn)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.